Sitemap

Tidak semestinya.

Berikut adalah 5 senario biasa di mana seorang isteri akan berpindah dan nampaknya pasti akan berpisah atau bercerai, tetapi suami masih boleh mendapatkannya kembali.

1.Dia muak dan bosan dengan semua pertengkaran dan memerlukan sedikit masa dan ruang untuk berfikir

Hampir semua perkahwinan bermula dengan seorang lelaki dan seorang wanita jatuh cinta antara satu sama lain dan tidak sabar untuk menghabiskan sisa hidup mereka bersama.

Namun, dari masa ke masa, awan awal kebahagiaan dan keyakinan itu boleh pudar dan digantikan oleh kemelut kehidupan seharian (cth. memasak, membersihkan, membayar bil, pergi bekerja, menjalankan tugas).

Ini kemudiannya boleh menyebabkan perasaan kecewa yang mengakibatkan pertengkaran atau perselisihan faham.

Pada mulanya, mereka kelihatan sentiasa boleh bercium dan bersolek.

Namun, kadangkala, perselisihan faham bertukar menjadi pergaduhan besar di mana kedua-duanya berasa tidak didengari dan tidak difahami.

Jika ia terus berlaku berulang kali selama bertahun-tahun, ia boleh menyebabkan mereka terpisah.

Akhirnya, wanita itu berhenti mengingati semua masa yang baik dan memberi tumpuan kepada yang negatif.

Dia kemudiannya mungkin berfikir sesuatu seperti, "Apa yang kita lakukan hari ini adalah bergaduh, bertengkar dan menyalahkan satu sama lain untuk semua yang salah dalam perkahwinan kita. Tiada apa-apa yang kelihatan seperti menyeronokkan lagi dan daripada jatuh cinta, saya berasa tertekan dan kesal sepanjang masa. Saya perlu berehat dan meluangkan sedikit masa untuk diri sendiri supaya saya boleh memikirkan ke mana arah tuju kehidupan dan perkahwinan saya.”

Dia kemudiannya mungkin berpindah, meninggalkan suaminya, boleh difahami berasa kecewa dan tertanya-tanya, "Adakah perkahwinan itu sudah berakhir?"

Berita baiknya ialah, tidak, perkahwinan itu tidak perlu berakhir jika dia tidak mahu.

Walau bagaimanapun, itu tidak bermakna dia harus duduk dan menunggu isterinya memikirkan perasaannya dan kemudian kembali kepadanya.

Semakin lama dia berjauhan dengannya, semakin besar kemungkinan dia boleh memutuskan bahawa hidupnya jauh lebih baik tanpa dia.

Dia kemudiannya mungkin akan memilih untuk menjalani perceraian, daripada kekal dalam perkahwinan yang tidak lagi membuatkan dia berasa gembira.

Selain itu, apabila suaminya tidak ada untuk mengaktifkan semula perasaan seksual dan romantiknya terhadapnya, lelaki lain mungkin akan melakukannya.

Dia boleh bertemu seseorang di tempat kerja, di kawasan kejiranan atau melalui rakan bersama yang membuatkan dia berasa tertarik kepadanya dan itu boleh menjadi perkara terakhir yang meyakinkannya bahawa dia lebih baik meneruskan dan membuat permulaan yang baru, daripada bertahan pada hubungan yang tidak lagi berfungsi.

Jadi, jika seorang lelaki ingin mengembalikan isterinya dalam situasi seperti ini, dia tidak boleh duduk menunggu dia "sedar".

Sebaliknya, dia perlu memahami isu asas yang menyebabkan semua pertengkaran dalam perkahwinan dan membuat beberapa pelarasan pada gaya komunikasinya.

[kandungan terbenam]

Dia kemudiannya perlu menghubungi isterinya melalui telefon dan menggunakan sedikit jenaka untuk membuat isterinya ketawa dan tersenyum serta merehatkan pengawalnya sedikit supaya dia bersetuju untuk berjumpa dengannya secara peribadi.

Pada pertemuan itu, dia perlu memberi tumpuan untuk mencetuskan semula perasaan seksual dan romantiknya terhadapnya melalui cara dia bercakap, bertindak, berkelakuan dan bertindak balas terhadapnya.

Dia perlu menunjukkan kepadanya bahawa dia telah belajar daripada kesilapannya yang lalu dan bahawa dia tidak lagi akan membenarkan perkara yang tidak penting menghalang rasa hormat, tarikan dan kasih sayang yang mereka rasai antara satu sama lain.

Walaupun dia mengujinya, dengan menyebut sesuatu yang boleh menyebabkan dia kecewa dan kemudiannya akan menyebabkan pertengkaran di antara mereka, dia tetap tenang dan santai.

Dia secara semula jadi akan mula percaya bahawa perkara benar-benar boleh berbeza kali ini.

Akibatnya, dia membuka diri untuk kembali bersamanya dan membuat perkahwinan itu berjaya.

Satu lagi senario biasa di mana seorang isteri akan berpindah dan nampaknya pasti akan berpisah atau bercerai, tetapi lelaki itu masih boleh mendapatkannya kembali ialah…

2.Dia tidak lagi jatuh cinta dengan suaminya dan mahu bercerai, tetapi tidak mahu dilihat sebagai orang yang bercerai oleh rakan, keluarga atau rakan sekerja.

Berdasarkan pendekatan lelaki terhadap perkahwinan, seorang wanita akan sama ada berasa bermotivasi untuk menyumbang kepada perhubungan dan menjadi wanita yang penyayang, setia, setia kepadanya, atau dia akan berasa ingin menarik diri, tertutup dan hilang keinginan untuk berpegang teguh dengannya. dia dari semasa ke semasa.

Jadi, jika seorang lelaki gagal membina perasaan cinta awal isterinya semasa perkahwinan itu berlangsung, dia mungkin terputus hubungan dan mula merasakan bahawa dia lebih baik tanpa dia.

Sebagai contoh: Dia mungkin berkata pada dirinya sesuatu di sepanjang baris,"Tiada gunanya untuk bertahan lagi. Cinta yang pernah saya rasakan untuknya sudah mati dan saya tidak tahu sama ada ia boleh dihidupkan semula. Tiada apa-apa tentang tindakan atau tingkah lakunya membuatkan saya berasa optimistik bahawa keadaan boleh menjadi lebih baik.”

Akibatnya, dia mungkin memutuskan untuk berpindah.

Walau bagaimanapun, pada masa yang sama, dia mungkin diam-diam bimbang tentang apa yang orang akan fikirkan jika mereka mengetahui bahawa dia akan bercerai.

Sebenarnya, walaupun perceraian adalah perkara biasa di dunia hari ini dan statistik mengatakan bahawa sehingga 50% pasangan suami isteri akan berpisah, masih terdapat banyak budaya dan agama yang tidak membenarkan perkara ini.

Oleh itu, terdapat ramai wanita yang mungkin berasa tidak bahagia dalam perkahwinan mereka dan mungkin juga berpindah, tetapi jauh di lubuk hati mereka mungkin tertanya-tanya perkara seperti, “Apakah yang akan ibu bapa/keluarga/rakan/rakan sekerja saya apabila mereka mengetahui saya mahu bercerai? Adakah mereka akan memandang rendah saya dan menganggap saya gagal? Adakah mereka akan menyalahkan saya kerana tidak menjadi isteri yang baik dan cuba memastikan perkahwinan saya berjaya?”

Sudah tentu, jika seorang wanita sangat tidak berpuas hati dalam perkahwinannya dan suaminya tidak berusaha untuk meningkatkan tahap dan kemudian mengaktifkan semula perasaan seksual dan romantiknya terhadapnya, dia akan mengetepikan kebimbangannya dan meneruskan penceraian, tanpa mengira apa yang orang mungkin katakan.

Walau bagaimanapun, jika suaminya dengan cepat mengubah pendekatannya terhadap tarikan dengannya dan mula membuat dia merasakan apa yang dia mahu rasakan dalam perkahwinan dengannya (cth. disayangi, dihargai, dihormati, dijaga), dia secara semula jadi akan mempertimbangkan semula untuk meninggalkannya secara nyata. .

Dalam kes seperti itu, dia tidak kisah apa yang orang mungkin katakan tentang pilihannya untuk tetap bersama suaminya.

Sebaliknya, dia akan mula berhubung semula dengan perasaan hormat, tarikan dan cintanya kepada suaminya semula kerana cepat menjadi lelaki yang sentiasa diinginkannya.

Apabila itu berlaku, dia menjadi lebih terbuka untuk menyelesaikan masalah dengannya atas alasannya sendiri (cth. dia tidak mahu menceraikannya dan menyesal di kemudian hari, dia mahu meneroka perasaan barunya terhadapnya, dia mahu melihat sama ada mereka perkahwinan boleh menjadi lebih baik daripada sebelumnya).

Jadi, perkara penting yang perlu diingat ialah, jika anda ingin menyelamatkan perkahwinan anda dengan isteri anda, anda perlu membuatnya berhubung semula dengan perasaan cinta, rasa hormat dan tarikannya terhadap anda, berdasarkan sikap, tindakan, tingkah laku dan cara anda. awak balas dia mulai sekarang.

Semakin dia melihat bahawa keadaan benar-benar berbeza sekarang, semakin terbuka dia untuk menjadikan perkahwinan itu berjaya daripada pergi untuk kebaikan dan berisiko kehilangan anda, serta dicap sebagai pencerai.

3.Dia masih menyayangi suaminya, tetapi bosan dengan perkara yang tidak berfungsi dan ingin mencuba hidup sendiri untuk seketika

Seorang wanita mungkin sangat menyayangi suaminya, tetapi jika dia nampaknya sentiasa cuba untuk membuat perkara-perkara yang berjaya dalam perhubungan, sementara dia mempunyai pemikiran bahawa mereka kini sudah berkahwin jadi itu sepatutnya cukup untuk melihat mereka melalui patch kasar, dia akan mula berasa tertekan dan tidak gembira.

Contohnya: Beberapa perkara yang boleh membuatkan seorang wanita berasa muak dengan perkahwinannya dan ingin berpindah ialah...

  • Dia sentiasa menjadi orang pertama yang meminta maaf dan memulakan pendamaian selepas mereka bergaduh, sementara dia merajuk dan merajuk selama berhari-hari.
  • Dia sentiasa menjaga rumah tangga dan membersihkannya sementara dia nampaknya tidak pernah menarik berat badannya.
  • Dia adalah orang yang bertanggungjawab yang cuba membuat belanjawan supaya mereka boleh membayar bil dan menjalani kehidupan yang selesa sementara dia membelanjakan wang simpanan mereka tanpa membincangkannya dengannya.
  • Dia sentiasa memberi alasan untuknya kepada rakan dan keluarganya (cth. kerana dia mengelak pergi bersamanya apabila dia melawat mereka, dia malas dan terlalu bergantung padanya untuk menjaga mereka berdua, dia tidak membuat kemajuan dalam hidupnya) .
  • Dia berasa terbelenggu olehnya kerana dia terlalu melekat, memerlukan atau cemburu dan mengawal.

Jika dia kemudiannya juga menyedari betapa gembira dan tenangnya teman wanitanya, ahli keluarga wanita dan rakan sekerjanya dalam hubungan mereka dengan lelaki mereka, dia mungkin mula tertanya-tanya perkara seperti, “Beginikah keadaan saya untuk sepanjang masa? hidup saya jika saya tetap dengan dia dalam perkahwinan?Adakah itu sesuatu yang ingin saya hadapi?Mengapa orang lain di sekeliling saya harus mempunyai hubungan yang berfungsi secara semula jadi, sedangkan saya sentiasa membuat alasan untuk perkahwinan saya dengan diri sendiri dan keluarga serta rakan saya?Berapa lama saya akan terus membiarkan diri saya hidup dengan begitu banyak tekanan dan ketidakbahagiaan?”

Oleh itu, daripada meletakkan dirinya melalui tekanan seperti itu, dia mungkin memutuskan untuk berpindah dan lebih menumpukan pada menjalani hidupnya sendiri untuk seketika.

Inilah sebabnya, jika suaminya mahu menyelamatkan perkahwinan mereka, dia tidak boleh hanya meminta maaf kepadanya dan berjanji bahawa keadaan akan berbeza kali ini.

Sebaliknya, dia perlu menunjukkan kepadanya, melalui sikap, tindakan, tingkah laku, gaya perbualan dan cara dia bertindak balas terhadap apa yang dia katakan dan lakukan, bahawa dia benar-benar berbeza sekarang dan bahawa dia tidak akan berulang kembali ke pola tingkah laku negatif lama. (cth. menganggapnya sebagai perkara biasa, tidak bertanggungjawab, tidak memimpin dan mempunyai tujuan dan hala tuju yang jelas untuk kehidupan mereka bersama).

Apabila dia mengalami pendekatan baharunya terhadap hubungan mereka dan dia (iaitu dia kini mencipta dinamik di mana dia lelaki yang baik kepadanya dan membuatkan dia berasa disayangi dan dihargai membuatkan dia berasa bermotivasi untuk menjadi seorang wanita yang penyayang, penuh perhatian dan setia kepadanya) , dia secara semula jadi akan merasakan dirinya tertarik kepadanya semula dengan cara yang baharu dan menarik.

Dia kemudian akan menyedari bahawa mungkin perkahwinan itu patut disimpan dan menjadi bujang bukanlah apa yang dia inginkan.

Dia kemudian boleh menggunakan interaksinya dengannya untuk mengaktifkan semula sepenuhnya perasaan cinta, rasa hormat dan tarikannya terhadapnya dan memintanya untuk kembali dan berusaha untuk menjadikan perkahwinan itu lebih baik daripada sebelumnya.

4.Dia berminat dengan lelaki baru dan ingin meneroka dan melihat perasaannya

Kadang-kadang, seorang wanita mungkin terperangkap dalam percintaan jatuh cinta, merancang perkahwinannya dan berasa teruja dengan bulan madu.

Namun, sebaik sahaja mereka menetap dalam kehidupan berumah tangga, dia mungkin mula berasa agak bosan.

Ini biasanya berlaku apabila perkara lain yang kelihatan lebih penting mula mengambil tempat pertama dalam hidup mereka (cth. menyara hidup, membeli dan membayar rumah, mempunyai dan kemudian menjaga anak).

Dia mungkin mula memikirkan perkara seperti, "Saya tidak tahu mengapa saya berasa seperti ini? Adakah ini normal? Mungkin beginilah sepatutnya perkahwinan dan saya hanya mengharapkan terlalu banyak. Setiap perhubungan akhirnya menjadi rutin dan biasa, bukan?”

Dia kemudiannya mungkin cuba mengalih perhatian dirinya dengan perkara lain seperti kerja, menjaga rumah atau anak-anak mereka, atau meluangkan masanya untuk tujuan yang berbaloi.

Walau bagaimanapun, jika dia kemudiannya bertemu dan berinteraksi dengan seorang lelaki yang membuatkan dia merasakan tarikan seksual dan romantik sekali lagi, dia mungkin akan terhanyut dengan keseronokan percintaan baru sekali lagi, tanpa tanggungjawab.

Dia kemudiannya mungkin memutuskan untuk keluar dan meneroka perasaannya terhadap lelaki baharu itu.

Sudah tentu, kepada suaminya, ini mungkin mengejutkan dan dia mungkin merasakan bahawa dia tidak matang kerana tidak menyedari bahawa perkahwinan datang dengan tanggungjawab.

Namun, inilah perkaranya…

Sudah berlalu hari-hari apabila seorang wanita akan kekal dalam perkahwinan tanpa mengira betapa tidak bahagianya perasaannya, semata-mata kerana ia diharapkan daripadanya (iaitu demi keluarganya dan kerana dianggap tidak boleh diterima secara sosial).

Dalam dunia hari ini, seorang wanita boleh meninggalkan perkahwinannya pada bila-bila masa dia mahu dan atas apa jua sebab yang dia pilih.

Sudah tentu, itu tidak bermakna seorang wanita akan meninggalkan suaminya tanpa sebab sama sekali.

Walau bagaimanapun, jika dia merasakan bahawa dia tidak mendapat percintaan dan tarikan yang dia mahukan dan kemudian dihanyutkan oleh orang lain, dia mungkin memutuskan untuk berpindah dan melihat sama ada keadaan akan berbeza dengan lelaki baharu itu.

Nasib baik, suaminya boleh mendapatkannya kembali, kerana dalam kebanyakan kes, lelaki baru biasanya hanya akan mengisi kekosongan emosi yang ditinggalkannya terbuka.

Contohnya: Jika dia terlalu menumpukan kepada kemajuan dalam kerjayanya supaya dia dapat memberi nafkah kepada isterinya dan mana-mana anak yang mereka ada, isterinya mungkin berasa tidak dihargai dan diabaikan.

Jadi, berkemungkinan lelaki baharu yang diminatinya lebih prihatin dan menghabiskan banyak masanya untuk membuatkan dia berasa istimewa dan dikehendaki.

Namun, itu tidak bermakna dia sempurna.

Malah, agak mungkin selepas beberapa ketika, perhatiannya yang tidak berbelah bahagi mungkin akan menyesakkan dirinya.

Dia juga mungkin menyedari bahawa dia memberinya banyak perhatian kerana dia tidak mempunyai apa-apa lagi yang berlaku dalam hidupnya selain hubungan dengannya.

Dia kemudiannya secara semula jadi akan mula merasa dimatikan oleh apa yang dia anggap sebagai pergantungan emosi lelaki itu kepadanya.

Sudah tentu, itu tidak bermakna suaminya hanya perlu menunggu di latar belakang untuk dia melihat kesalahan lelaki baru itu dan kemudian kembali kepadanya apabila dia sudah bersedia, kerana itu mungkin tidak berlaku.

Sebaliknya, dia perlu memberi tumpuan untuk belajar daripada kesilapannya dan bangkit semula dengan keupayaan yang lebih baik untuk membuatkan dia berasa hormat, tertarik dan cinta kepadanya.

Lebih baik dia membuat dia berasa tertarik secara seksual dan romantik semasa interaksi dengannya, lebih cepat dia akan berhubung semula dengan perasaan cintanya kepadanya.

Apabila itu berlaku, dia akan menyedari bahawa apa yang dia miliki dengannya adalah nyata dan dia telah membuat kesilapan dengan berpindah.

Mereka kemudian boleh kembali bersama dan menikmati perkahwinan yang dibina atas cinta yang mendalam dan berkekalan.

5.Dia tidak lagi tertarik dengan suaminya dan berharap dengan berpindah, mereka berdua mungkin akan merindui satu sama lain dan percikan api akan kembali.

Selalunya, satu rungutan yang dihadapi ramai wanita apabila mereka berkahwin ialah apabila keseronokan awal bercinta hilang, percikan tarikan antara dia dan suaminya mula pudar.

Jadi, walaupun pada mulanya segala-galanya terasa menarik dan baru dan mereka sangat seronok bersama, bercium, bersentuhan dan melakukan hubungan seks, lama kelamaan dia mula menyedari bahawa suaminya tidak dapat mengekalkan perasaan tarikan seksualnya terhadapnya.

Dia juga menyedari bahawa walaupun pada awal perkahwinan mereka dia melayannya seperti seorang wanita yang seksi dan diingini, dia kini membuatnya berasa lebih seperti rakan neutral atau rakan sebiliknya.

Akibatnya, percikan daya tarikan seksual yang pada asalnya hilang.

Inilah perkaranya…

Dia kemudiannya mungkin berkata kepada dirinya sendiri seperti, "Saya tahu bahawa dia seorang lelaki yang baik dan dia mencintai saya.Namun, percikan api antara kami telah hilang.Perkahwinan kami terasa lebih seperti persahabatan sekarang.Saya tidak tahu sama ada saya ingin bercerai, tetapi mungkin jika saya berpindah sebentar, ia akan membuatkan kami merindui antara satu sama lain dan mungkin mengembalikan tarikan seksual yang pernah kami rasai antara satu sama lain, daripada berasa seperti kawan neutral. ”

Sudah tentu, masa yang terpisah tidak secara ajaib menghidupkan semula percikan tarikan.

Seorang lelaki perlu aktif mewujudkannya.

Bagaimana?

Dengan menggunakan setiap interaksi yang dia lakukan dengan isterinya, melalui telefon dan terutamanya secara peribadi, untuk mencipta dinamik yang membuatkan dia berasa seperti yang dia mahu rasakan apabila dia bersamanya (cth. feminin, feminin, bebas untuk menjadi wanita yang emosi).

Salah satu cara dia boleh melakukannya adalah dengan menjadi lebih maskulin dari segi emosi dalam cara dia berfikir, bercakap, merasakan, berkelakuan dan bertindak berbanding dengannya.

Cara lain ialah dengan menggodanya untuk mewujudkan ketegangan seksual antara mereka, jadi dia mahu melepaskan ketegangan itu dengan ciuman dan seks.

Apabila dia boleh membuat dia berasa seperti itu di sekelilingnya semula, percikan api akan secara semula jadi dan mudah mula kembali.

Dia kemudiannya akan mahu pulang ke rumah dan bersama suaminya semula, kerana di situlah dia berasa paling gembira, paling puas dan tempat dia berada.

Semua Kategori: Dating